Perjalanan

Rasa Amdavad

Isu 03, 2019

penulis

Sarah Todd

Rasa Amdavad

Sarah Todd |penulis

Isu 03, 2019


Kota Warisan Dunia UNESCO pertama India dan terbesar di Gujarat, Ahmedabad merupakan surga bagi para wisatawan. Dengan monumennya yang elegan, pasar yang semarak dan pemandangan kuliner yang beragam, tempat ini menawarkan pengalaman yang tak akan terlupakan

Saya bisa mendengar air sungai Sabarmati berdeguk ketika mengalir di kejauhan. Di atas saya, di cabang tinggi, dua burung mengkicaukan nyanyian saat angin berhembus, membawa janji hutan. Saya berdiri di tanah hijau damai Sabarmati Ashram di Ahmedabad dan saya tidak pernah merasa lebih damai dari ini. Disini, saya tidak pernah mendengar hirup-pikuk perkotaan, saya juga tidak dikelilingi oleh kegiatan panik yang sudah terbiasa saya lakukan di dapur saya. Sebagai gantinya, saya berjalan melalui pameran-pameran dari museum yang mendokumentasikan kehidupan, waktu dan filosofi dari Mahatma Gandhi. Tempat tinggalnya yang sederhana, dipelihara dengan rapi di sini, memberikan saya pandangan tentang cita-cita yang ia yakini.

Kuil Matahari yang indah di dekat Mehsana, menyala indah pada malam hari

Mudah saja untuk menghabiskan beberapa jam di ashram, yang terletak di pinggiran barat sungai ini. Dari tahun 1917 hingga 1930, selama perjuangan untuk hari kemerdekaan India, ashram berfungsi sebagai markas Gandhiji. Sabarmati Ashram merupakan salah satu landmark di Ahmedabad atau Amdavad sebagaimana tempat ini dikenal secara lokal, yang saya kunjungi dan ketika saya pergi, hampir waktunya untuk makan siang. Kota-kota di India dapat diidentifikasikan berdasarkan makanannya. India selatan dengan idli, dosa dan appam, dan India utara dengan paratha isi, matar paneer dan choley kulchey. Meskipun anda dapat mencicipi makanan yang disajikan disini dimanapun di negara ini, Ahmedabad merupakan satu kota dimana makanan tersebut disajikan dalam versi terbaiknya. Dari dhokla yang meleleh di mulut dan kadhi Gujarati yang menggoda hingga jalebi sirup yang manis – saya dimanjai oleh pilihan ini.

Arcade yang indah Di sebuah Kuil yang terletak di kota bersejarah Ahmedabad

Saya menyantap sebuah thali Gujarati yang disajikan secara tradisional, dalam peralatan makan pital (kuningan). Sebelum makanan disajikan saya ditawarkan sebuah mangkuk kecil untuk mencuci tangan saya, dengan air yang dituangkan dari panci logam yang, diberitahu saya, adalah kebiasaan kuno. Perlahan-lahan, piring saya dipenuhi dengan porsi-porsi kecil dari makanan lokal yang diawali dengan bermacam-macam acar dan chutney seperti dhaniya (ketumbar) chutney pundina (mint), dan gajar mirch achaar (wortel dan acar cabai). Semua ini disajikan dalam sebuah daun yang ditempatkan pada piring. “Daun ini ditujukan untuk memastikan bahwa khatta (asam) dari acar tidak bereaksi dengan peralatan makanan,” jelas pelayan itu. Kemudian santapan utama gulungan – ringana batata nu shak (terong yang dimasak dengan kentang), chora nu shak (saus kacang mata hitam aromatik), khatti mithi daal Gujarati (sup lentil manis dan asam), undhiyu (sayur campur dengan pasta bayam), bhindi sambhariya (kari ladyfinger), kadhi Gujarati (sebuah saus tipis manis yang disajikan dengan yoghurt dan tepung gram), nasi dan khichdi (sebuah hidangan yang terdiri dari nasi dan kacang-kacangan terpisah) bersama dengan bermacam-macam roti bajri dan makai no rotlo (roti atau roti pipih dengan tepung dari millet bajra dan jagung) dan puran poli (sebuah roti manis). Saya menikmati setiap gigitannya, and sesekali saya ditawari saran kuliner tentang bagaimana untuk menikmati thali Gujarati dengan benar. Semangkuk halwa, contohnya, dimakan dengan makanan utama dan bukan makanan penutup! Dengan tekstur dan rasa yang kontras, hidangan ini membuat saya sangat terkagum-kagum.

Jika lapar melanda, saya mengunjungi Adalaj Vav. Terletak di desa kuno Adalaj, sekitar 18 km dari pusat kota, bangunan oktaf lima lantai megah abad ke-15 ini membuat saya berhenti bernapas sesaat. Dikatakan bahwa vav ini dibangun tidak hanya sebagai ruang budaya dan utilitarian tetapi juga sebagai tempat perlindungan spiritual yang akan dikunjungi penduduk desa setiap harinya dan berdoa kepada patung-patung dari dewa-dewa yang dipahat di dindingnya. Dan di dalamnya pun sangat keren. Saya tidak melihat jemaat di sekitar tetapi bertemu dengan banyak pengunjung disini – beberapa lokal, beberapa wisatawan. Saya terkesima oleh arsitektur rumit yang membanggakan pengaruh Indo-Islam, dan mengamati dengan mata yang takjub permainan harmonis pola-pola bunga Islam yang rumit dengan mulus menyatu menjadi simbol Hindu dan Jain. Saya menghabiskan waktu sebanyak mungkin di tempat menarik ini sebelum mengajukan tawaran dan kembali ke kota.

Fitur-fitur arsitektural dari Tangga Sumur Adalaj, yang terletak di Ahmedabad

Malam hari menyerukan teh dan makanan ringan dan jalanan di Ahmedabad mengundang anda dengan aroma lezat chai (teh manis yang dibuat dengan susu), para pedagang pinggiran sedang menggoreng dal pakora (gorengan yang dibuat dari pasta lentil) dan beberapa suguhan menggugah selera lainnya. Saya memilih spesialisasi kota ini – chai, roti maska (roti halus yang dipanggang dengan banyak mentega) dan dalvada (fritter pasta lentil). Ahmedabad mengetahui bagaimana cara memenuhi selera mereka yang mendambakan makanan Gujarati – seperti saya. Faktanya, saya sangat menyukai kuliner ini sampai-sampai saya menciptakan versi vegan khakra saya sendiri (sebuah camilan tradisional Gujarati yang dibuat dengan tepung gandum dan minyak) dengan menggunakan wortel panggang, dan bunga kol asinan serta tahu celup aioli. Siapa pun yang akrab dengan pekerjaan saya tahu bahwa saya suka membuat makanan vegetarian yang melampaui bahan-bahan seperti jamur dan paneer (keju cottage). Saya suka memberi makanan lokal sebuah perbedaan dan untuk membuatnya jadi milik mereka sendiri. Bagaimanapun, saya menikmati kelezatan khas Gujarati seperti dhokla, handvo, buttermilk, fafda, sev usal, dhebhra, thepla, mohan thaal yang menegaskan kembali berulang kali dan lagi, bahwa makanan Gujarati merupakan sebuah kombinasi sempurna antara rasa manis, asin dan pedas.

Roti Maska dan Teh Masala

Sebuah perjalanan ke Ahmedabad tidak lengkap tanpa berbelanja, dan saya tidak bisa menahan diri untuk mengambil beberapa kain bandhani yang dibuat dengan menggunakan teknik ikat dan pewarna kuno. Tak perlu diragukan lagi, hal ini merupakan hal asli di wilayah ini, dan memegang tempat khusus di industri tekstil India yang kaya. Seperti halnya ketika saya ingin berjalan-jalan ke seputaran kota, mengamati pemandangan, suara dan baunya, pertualangan saya terputus oleh pekerjaan. Tetapi saya tidak pergi sebelum saya membuat catatan mental tentang kepulangan saya.

Sarah Todd 

Sarah Todd

Sarah Todd memulai karirnya sebagai model di Inggris sebelum ia muncul di ajang Masterchef Australia. Perjalanan kulinernya dimulai dengan beberapa acara memasak di seluruh dunia. Penulis dari ‘The Healthy Model Cookbook’, ia kini merupakan seorang pemilik restoran yang sukses dengan tiga restoran yang berkembang di Mumbai, Goa dan New Delhi.
error: Content is protected !!